DBD di Jakarta

Kasus DBD Tertinggi di Jakarta Selatan

Rabu, 11 Maret 2015 | 20:27 WIB
Kompas.com/Kurnia Sari Aziza Fogging di Balai Kota, Senin (9/3/2015) sore paska Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama terjangkit penyakit demam berdarah.

JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Koesmedi Priharto menjelaskan wilayah Jakarta Selatan merupakan wilayah yang warganya paling banyak terjangkit penyakit demam berdarah. Hingga 10 Maret 2015, warga Jakarta Selatan yang terkena penyakit akibat gigitan nyamuk Aedes Aegepty sebanyak 311 jiwa.

“Kemudian di Jakarta Barat dengan jumlah penderita 257 warga, Jakarta Timur 172 warga, Jakarta Utara 123 warga, Jakarta Pusat 69 warga. Warga Kepulauan Seribu hingga saat ini tidak ada laporan warga yang terjangkit demam berdarah,” kata Koesmedi, Rabu (11/3/2015).

Di Jakarta Selatan, incidence rate (IR) atau angka insiden penderita demam berdarah mencapai 14,23. IR merupakan jumlah penderita baru sebuah penyakit yang ditemukan pada suatu wilayah dalam jangka waktu tertentu dibandingkan dengan jumlah penduduk yang mungkin terkena penyakit baru tersebut. Perbandingan yang digunakan adalah seratus ribu penduduk. Artinya, setiap seratus ribu penduduk ditemukan sebanyak 14 penduduk di Jakarta Selatan yang terinfeksi demam berdarah.

Sementara lima kecamatan yang warganya paling banyak terkena demam berdarah adalah Kebayoran Baru, Pancoran, Cilandak, Pesanggrahan, dan Palmerah. “Sekarang program antisipasi penyakit demam berdarah dengan melakukan program pemberantasan sarang nyamuk (PSN) seperti pembagian bubuk abate dan sosialisasi 3M (menutup, menguras, mengubur),” kata mantan Dirut RSUD Tarakan itu.

Saat ini, Gubernur DKI Jakarta Basuki “Ahok” Tjahaja Purnama dan anak bungsunya, Daud Albeener, sedang terjangkit penyakit demam berdarah. Basuki sendiri sudah tidak beraktivitas dan bekerja di Balai Kota selama tiga hari, sejak Senin (9/3/2015) lalu.

source:
http://megapolitan.kompas.com/read/2015/03/11/20272151/Kasus.DBD.Tertinggi.di.Jakarta.Selatan.